Helloooooooooooo ! ^_^

loyalists =D

Sunday, 1 February 2015

CERPEN : cancer survivor

_________________________________________________________________________________

anis asyik memerhati kan setiap sudut bilik yang berpenyaman udara itu..
anak mata nya yang coklat melilau seolah-olah mencari sesuatu..
"anis.."
"ye saya.."
"saya harap awak bersabar dan berdoa banyak-banyak kepada Allah.."
"kenapa doktor? ape penyakit saya yang sebenar nya? kenapa saya kerap pening je ye? "
"em.. berdasar kan x-ray yang dah di buat sebentar tadi, saya dapati..."
doktor aryani tidak mampu lagi menerus kan kata-kata nya..
sebak mula menguasai doktor muda ini..
"knape doktor? just tell me the truth.."
anis terus mendesak doktor aryani supaya memberitahu nya perkara yang sebenar..
"saya harap awak tabah menghadapi semua ini.. setiap yang berlaku pasti ada hikmah nya.. dan kita juga x dapat nak menolak takdir dan ketentuanNya.."
"straight to the point please ! tolong lah doktor.. jangan buat saya tertanya-tanya..! "
simpati..
"baik lah.. begini.. berdasar kan x-ray tadi.. saya dapati awak mengalami barah otak.."
diam..
"lazim nya barah otak atau tumor otak boleh diklasifikasi kan kepada 2.. 1st tumor benigna (bukan kanser) dan 2nd is tumor malignan (kanser)"
"tumor saya ni pulak jenis apa ya doktor? "
"tumor awak ni ialah tumor malignan.. berdasar kan apa yang kamu nyatakan sebentar tadi itu pun saya sudah mengagak yang kamu mengalami simptom-simptom itu (barah otak).."
berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul..
"oh ok.. patut laa selama ni saya selalu sangat pening-pening then rasa loya and asyik nak muntah je.. kadang-kadang tu sakit time pagi je.. and ade pulak tu saya rasa sakit sangat time batuk, bersin and time tunduk.. tapi saya x tau laa pulak itu adalah simptom-simptom nya.. sebab pada saya, tu pening biasa je.. lagipun saya bukan nye jenis yang sakit sikit then terus jumpa doktor.. cuma lately ni je laa.. saya rasa pening sangat sampai kan x boleh nak tahan.."
"mcm ni laa anis, banyak-banyak kan bersabar.. semoga Allah mempermudah kan segala-gala nya.."
doktor aryani terus memberi kan kata-kata semangat sambil mendakap tubuh anis..
"insyaallah doktor.. amiinn.."
"hm.. baik lah.. memandang kan di sini hanya klinik dan tiada pakar yang boleh dirujuk.. saya akan kepil kan sekali surat makluman sekian-sekian untuk awak dapat kan rawatan selanjut nya di hospital pakar.. haa, saya juga ada bekal kan ubat sekian-sekian.. and make sure awak makan ye.."
anis hanya mampu mengangguk dan terus memerhati apa yang sedang dilakukan oleh doktor muda itu..
tiada ungkapan yang mampu diluahkan..
hanya air mata yang menemani..
"doktor.."
"ye anis.."
sambil senyum..

mudah benar doktor ini menyuntumkan senyuman..
seperti dia tidak mempunyai sebarang masalah..
alangkah indah jika aku berada di tempat nya..

anis tersentak dari lamunan nya..
"doktor rasa berapa lama lagi ya saya hidup? "
doktor aryani hanya mampu tersenyum..

yaa.. senyum lagi..
itu lah doktor aryani..
tambah pula terdapat sepasang lesung pipit yang agak dalam..
membuat kan kecantikan nya jelas terpamer..
"sekejap ye..! "
doktor aryani meneliti laporan yang diberikan sebentar tadi oleh salah seorang petugas di situ..
"saya tidak berani untuk menyatakan berapa lama lagi harapan kamu untuk hidup.. atau apa-apa saja yang berkaitan dengan itu.. boleh jadi doktor itu salah.. cause anything can happen.. doa banyak-banyak.. dan berserah pada Allah.. mungkin juga akan berlaku nya suatu miracle.. sape tau kan.."
lembut saja nadanya..

sesiapa yang berada di hadapan nya di kala itu..
pasti akan terpukau dengan kelembutan doktor muda ini..
bibir yang tirus dan kemerah-merahan..
kulit nya yang putih berseri..
memang package..
"baik lah.. kalau dah xde ape-ape lagi saya keluar dulu, doktor.. terima kasih.."
"sama-sama.."
setelah bersalaman, anis pun keluar..
_________________________________________________________________________________

anis merupakan seorang pelajar..
dan menuntut di sebuah university terkemuka di ibu kota..
dia jarang pulang ke rumah..
namun, jika tugasan yang diberikan tidak terlalu berat dan padat..
dia akan mencuri masa untuk pulang ke rumah melawat keluarga nya..

biasa nya di rumah..
anis akan membantu kedua ibu bapa nya melaku kan kerja-kerja rumah..
berbual or bergurau senda bersama ahli keluarga nya yang lain..
tengok tv.. x pun buat laa apa-apa yang patut..

di university pula, anis seorang ramah..
dia suka berkawan dan berkawan dengan semua orang..
cuma setakat ini, masih belum ada lagi title 'rakan baik' tu..

nak kata memilih kawan..
tidak juga..
dia masih lagi berkawan dengan budak sekelas dan pelajar-pelajar lain..
melakukan tugasan bersama..
berbincang topik yang kurang difahami..
dan sebagai nya..

kadang-kadang tu kalau ada masa..
anis akan keluar or lepak bersama rakan-rakan nya yang lain..
hanya untuk release tension..

kalau x keluar pun..
anis akan duduk di bilik..
online social network.. tgok youtube..
or apa-apa cerita yang dirasa kan menarik..
_________________________________________________________________________________

namun, itu hanya lah kehidupan nya yang dulu..
sebelum dia mengetahui tentang penyakit nya itu..

kini, semua nya berubah dalam sekelip mata..
anis kini menjadi seorang yang pendiam..
banyak menghabis kan masa bersendirian..

semenjak dari hari itu..
dia juga kerap termenung memikir kan tentang penyakit yang di hidapi nya itu..
tiada siapa yang tahu..
sama ada rakan..
mahu pun keluarga nya sendiri..

untuk mengaburi mata pensyarah serta rakan yang lain..
class masih lagi dihadiri seperti biasa..
cuma bila habis saja class..
anis akan terus melari kan diri daripada rakan-rakan nya yang lain..
dan dia tidak terus pulang ke bilik..

memandang kan dia mempunyai sebuah kenderaan sendiri..
dia akan pergi ke mana saja yang dia suka..
dan semesti nya tempat yang akan dikunjungi itu tenang..
yang tidak mempunyai selautan umat..
contohnya tasik..

walaupun jarak antara university dan tasik itu agak jauh..
namun, dia tidak kisah..
asal kan dia dapat merasakan ketenangan dan menikmati keindahan ciptaan tuhan..

setelah benar-benar puas..
baru lah dia pulang..
dan biasanya, menjelang senja baru dia lah muncul di pintu bilik..

dan begitu lah hari-hari berikut nya..

pada hujung minggu pula, dia akan membawa diri ke tempat yang mempunyai pantai..
seperti port dickson, teluk cempedak, redang dan tioman..

bagi anis.. tempat-tempat sebegitu sangat sesuai untuk pesakit seperti nya..
tenang.. nyaman.. dan sangat menyeronok kan..
_________________________________________________________________________________

perubahan anis yang agak ketara ini telah dapat dihidu oleh rakan-rakan nya..
terutama nya rakan sebilik nya..

namun, seperti biasa..
jika ditanya..
anis hanya akan mendiam kan diri xpun berbohong..
jika jawab pun seperti acuh tidak acuh sahaja..

sepatah ditanya..
sepatah juga laa yang di jawab nya..

sewaktu anis ingin bercuti..
"kau nak pergi mana, nis? "
"balik rumah laa.. mana lagi.. kenapa? "
"oh.. ok.. xde apa.. aku nak tanye kau sikit boleh x? "
"hm.. ape dia? "
"asal aku tengok kau dah lain ek sekarang ni? "
"hah.. lain?! mane ade laa.."
"betul ni? "
"betul laa.. eh, aku pergi dulu tau.. bye ! "
"alright.. hati-hati !"
"ok.."
sorry mira..
bukan niat aku nak tipu kau..
tapi aku terpaksa..
apa-apa pun satu hari nanti kau akan tau jugak..
_________________________________________________________________________________

sudah lebih 3 bulan anis bertarung dengan penyakit tumor ini..

setiap waktu yang berdetik merupakan perkiraan bagi anis..
dan masa yang di lalui ini dirasa kan begitu pantas..
seperti tiada lagi hari esok buat nya..

tiap kali dia terpandang akan bekas yang menempat kan ubat-ubatan nya itu..
hati nya kosong..

sampai bila aku harus bergantung dengan ubat-ubat ini?

yaa.. persoalan yang tidak dapat dirungkai kan..

ke mana saja dia pergi..
pasti ubat-ubatan itu juga akan mengekori nya..

jika terlampau pening..
dia akan menelan pil-pil tersebut melebihi dos yang di tetap kan..

pernah juga anis pengsan secara mengejut..
mujur ketika itu dia sedang berada di dalam bilik..

jadi tidak lah sukar sangat ketika itu..

dan sebaik saja dia sedar..
dia terlihat kelibat mira dan ikha..
iaitu rakan sebilik nya..

sambil memicit-micit kepala..
"aku  kat mana ni? "
"kau ade dekat bilik.. tadi kau pengsan.."
"oh.. ok.."
"ade bende ke yang kau nk bagi tau kitorang? "
"ape dia.. xde ape laa.. aku cume pening sikit je ni.."
"sikit kemende nye kalau sampai pengsan mcm ni.."
mengelak..
"ok laa.. aku nak tido.. ngantuk.. btw, thanks korang.."
"anis ! "
"ye.. ade ape lg.."
"aku tau kau ade sorok sesuatu.. kalau x.. tak kan ade bende ni.."
mira menunjuk ubat-ubatan yang dijumpai di dalam beg anis..

anis bangun dari tempat pembaringan nya..
dan memandang mira dan ikha silih berganti..
kemudian dia tunduk..
ketika itu, terdengar keluhan kecil muncul dari mulut anis..

nampak nya aku dah x boleh nak sorok lagi..
mungkin ini lah masa nya untuk aku berterus-terang dengan mereka..
nak putar belit, bende dah jelas depan mata..

anis menarik nafas sedalam-dalam nya..
mira dan ikha hanya memerhati..
dan memberi ruang pada anis..
namun, mereka masih lagi menanti..
"apa yang aku nak bgtau ni aku harap korang rahsia kan dari pengetahuan semua orang.. termasuk family aku.. cause for me.. it's a big deal.. aku x nak susah kan sesiapa.. tu je.."
kedua-dua nya serentak..
"promise ! "
anis menguntum senyuman..
dia memula kan bicara dalam nada teragak-agak..
"actually, aku ......."
ikha yang agak gopoh..
"actually, aku ape?! "
"sabar laa ikha.."
mira cuba meredakan keadaan..
"actually, aku.. emm... aku ada barah otak.. dah 3 bulan lebih dah.. tu sebab aku mengelak dari semua orang.. jarang ade dekat bilik.. kalau aku keluar tu kadang-kadang aku buat kimo xpun merayap tempat lain.. tapi sekarang ni aku banyak skip kimo.. aku dah bosan hadap semua benda tu.. penat tau tak ! "
anis perasan wajah mira dan ikha benar-benar terkejut..
namun, mereka hanya membatu dan membiar kan anis menerus kan bicara nya..
akan tetapi..
"hm.. ok lah.. tu je.. aku nak tido laa.. penat.. kita sambung esok je laa ok.. dan ingat tau...! "
ayat terakhir anis yang berbaur ugutan itu membuat kan
mira dan ikha mengerut kan dahi mereka..
"ingat ape? "
"biar pecah di perut, jangan pecah di mulut ! "
ketiga-tiga mereka tertawa sesama sendiri..

cukup lah..
hanya itu yang mampu aku bgtau korang berdua..
_________________________________________________________________________________

bagi anis, pagi itu di rasa kan amat belainan sekali
jika dibanding kan dengan pagi-pagi yang sebelum nya..
pagi itu kelihatan amat indah sekali..
udara pagi menghembus sayu..
terdapat butir-butir mutiara embun di atas
kelopak dedaun nan menghijau..
anis mengambil masa sebentar untuk menikmati setiap inci keindahan itu..

cukup indah ciptaan tuhan..
mungkin selama ini aku saja yang alpa.. leka.. 
memperoleh pelbagai nikmat..
nikmat hidup.. nikmat kesihatan dan sebagai nya..
namun, tidak pernah bersyukur..
ya Allah ya tuhanku..
kau ampun kan lah dosa-dosaku..
sesungguh nya aku ini hamba yang khilaf dan jahil..
yang tak pernah lari dari melaku kan dosa..
walaupun sebesar zarah..

seperti biasa..
usai sahaja solat subuh, anis akan terus pergi membersih kan diri..

memandangkan sekarang ini merupakan cuti semester..
anis telah mengambil keputusan untuk bercuti di kampung..

baginya, keadaan kampung yang dibaluti dengan rimbunan pohon yang menghijau
sangatlah mendamaikan..

"mama dengan papa tau x kamu balik rumah nenek ni? "
"tau nek.. anis dah bgtau sebelum anis balik semalam.."

sehingga kini..
tiada seorang ahli keluarga aku pun yang tahu mengenai penyakit ku ini..
semua nya tersisip kemas menjadi rahsia keramat ku..

anis mengambil diari yang diletakkan di dalam tas tangan nya..
dan mengambil tempat di birai katil..
helaian demi helaian di selak..
perlahan saja pergerakan..
ibarat sedang menghayati sesuatu..

kemudian, dia menyelak di ruangan kalendar..
terdapat banyak tarikh-tarikh penting di situ..
dilihat nya satu persatu..
sehingga lah tarikh pada hari itu..

yaa.. sedar x sedar..
hari ni genap 5 bulan aku dan tumor..
bulan depan adalah hari penentuan..
di mana aku perlu menjalani pembedahan bagi membuang ketumbuhan yang ada..
menurut doktor yang merawat aku..
ketumbuhan ku ini semakin membesar..
dan dikhuatiri akan menjejaskan tahap kesihatan ku..
jadi, ia harus lah dilakukan secepat yang mungkin..

memandangkan anis kini berada di kampung halaman nya..
dia bergantung seratus peratus pada ubat yang dibekal kan oleh doktor..

jika di bawah pancaran cahaya matahari..
dia mudah berasa pening..
sehingga kan seperti mahu pitam..

namun, anis lebih pantas bertindak..
dia akan segera naik ke rumah papan milik nenek nya itu..
menggunakan segala kudrat yang ada..
walaupun dalam keadaan yang lemah..

pernah sekali sewaktu anis nyaris-nyaris tumbang..
neneknya yang kebetulan berada di situ..
terus meluru ke arah anis..
"kau ni kenape hah? sejak kebelakangan ni nenek tengok kau mcm lain je? "
"aaaa.. takde ape la nek.. pening sikit je ni.. malam tadi anis tido lewat.."
"hm.. ye laa.. kan nenek dah pesan banyak kali.. suruh tido awal.. tapi kau degil.. tak mau dengar cakap orang tua.. sekarang ni dah sakit.. sape yang susah ?! tunggu sekejap nenek ambik kan minyak angin.."
"terima kasih nek.."
nenek nya yang sudah berlalu hanya mampu tersenyum sambil mengangguk kepala..
_________________________________________________________________________________

sudah beberapa hari anis ditahan di hospital..
pemantauan yang rapi mengenai tahap kesihatan nya adalah sangat penting..
sebelum pembedahan dijalankan..
tiada seorang pun keluarga nya yang tahu akan perihal diri nya ini..
melainkan mira dan ikha..
kerana hanya mereka berdua sahaja yang tahu mengenai keadaan sebenar anis..

setiap hari mira dan ikha akan datang melawat nya selepas kelas..
walaupun sudah banyak anis menghalang mereka tindakan mereka itu..
namun, arahan nya itu satu pun tidak di endahkan..
ibarat mencurah kan air ke daun keladi..

kadang kala, timbul pula rasa simpati dan serba salah yang menggunung terhadap mira dan ikha..
yela.. mana tidak nya..
mereka berdua ini pernah mengorbankan kelas mereka semata-mata demi nya..

yang anis pula, akan menangguhkan pelajaran nya buat sementara waktu..
kerana keadaan memaksa nya berbuat begitu..

tanpa pengetahuan anis..
mira dan ikha juga mempunyai agenda yang tersendiri..

ketika di luar bilik anis..
"mira, sampai bila kita nak jadi tali barut minah tu ? "
sambil memuncung kan mulut ke arah bilik kawan nya itu..
"tu laa.. aku pun jadi serba salah di buat nya.. kesian aku tgok keluarga dia tu.."
"kau fikir tak apa yang aku fikir? "
"apa dia? "
ikha membisik kan sesuatu di cuping telinga mira..
tanpa banyak songeh..
mira lantas bersetuju dengan rancangan kawan nya itu..
"aku pun rasa begitu ! "
_________________________________________________________________________________

akhirnya..

perkara yang menjadi rahsia mereka bertiga telah sampai ke pengetahuan mama dan papa anis..

jelas sekali mereka amat terkejut dgn berita itu dan bergegas ke hospital yg menempat kan anis bersama mira dan ikha..

walaupun mereka tahu akan risiko nya..
namun, tidak mereka pedulikan semua itu dan hanya mampu bersiap sedia..

sekurang - kurang nya sempat laa papa dan mama nya berjumpa dgn anis sebelum dia menjalani pembedahan..

dan semua nya telah berjalan dgn lancar..

ALHAMDULILLAH..
_________________________________________________________________________________

5 tahun kemudian...

((  ANIS & CO  ))


anis tersentak !
"laaa.. aku berangan rupa nya.. hisshh.. "
dia tersenyum sendiri..

sejarah silam yang sukar dilupakan..

sekejap benar masa memamah usia..
pejam celik.. pejam celik..

kini siapa sangka,
anis sudah pun menjadi seorang peguam yang berjaya dalam usia yang muda..
terlalu banyak urusan dan kerja yang perlu dibereskan..
tidak menang tangan dibuat nya..
namun, semua itu tidak mengahalang aktiviti nya pada hujung minggu..
tambahan pula kan anis belum berumahtangga..
jadi, ini telah memudahkan lagi segala urusan nya..

dia telah mengaktifkan diri sebagai seorang sukarelawan..
di beberapa buah rumah kebajikan..
seperti rumah orang tua-tua dan rumah anak-anak yatim..
anis jugak turut melibat kan diri dalam aktiviti kemasyarakatan..
anjuran badan bukan kerajaan (NGO)..

pelbagai aktiviti yang telah dilakukan disertai..
membantu mangsa banjir, golongan yang kurang bernasib baik..
kempen derma darah, derma organ dan sebagainya..

pada anis, kegembiraan tidak boleh dibeli dengan wang ringgit..

masih terngiang-ngiang lagi sebaris ayat yang diucapkan oleh seorang ustaz ini..
sewaktu dia mendengar ceramah di masjid..

kurang lebih 10 tahun dahulu..
ketika dia berusia 17 tahun..
"sebaik-baik manusia adalah manusia yang memberi manfaat kepada manusia yang lain.."
dia sangat terkesan dengan ayat itu..

lantas dia bertekad pada diri..
mahu membantu mereka yang kurang bernasib dan sangat memerlukan..

_________________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________________

                                                           TAMAT

_________________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________________


No comments:

Post a Comment